Indonesia Rajai Pasar Industri Penerbangan di ASEAN - Bisnisasean.com | Situs Berita Bisnis ASEAN | News Portal For Association of Southeast Asian Nations

Post Top Ad

Indonesia Rajai Pasar Industri Penerbangan di ASEAN

Indonesia Rajai Pasar Industri Penerbangan di ASEAN

Share This

JAKARTA, BISNISASEAN.COM- Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyatakan, Indonesia saat ini menjadi negara terbesar yang menguasai pangsa pasar industri penerbangan di kawasan ASEAN. Hal tersebut dilihat dari besarnya penduduk Indonesia yang mencapai 41 persen dari total seluruh penduduk di Asia Tenggara. 

"Hal itu seharusnya bisa menjadi modal Indonesia untuk memperbesar peran industri transportasi udara bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia. Terutama, ditambah adanya kesepakatan keterbukaan pasar udara antarnegara-negara ASEAN," kata Staf Ahli Menteri Perhubungan Bidang Ekonomi dan Investasi Transportasi, Wihana Kirana Jaya, dalam acara diskusi Peluang dan Tantangan Industri Penerbangan indonesia di era ASEAN SAM, di JL Luwansa Hotel, Jakarta, Rabu (25/4/2018) seperti dikutip dari Merdeka.com.

Wihana menambahkan, potensi keuntungan untuk industri penerbangan Indonesia pun cukup besar. Terutama, memasuki era lifestyle dan tourism. "Di pasar lokal, kita masih untung punya market besar. Jadi, market kita ada di level lokal regional dan global," dia menerangkan.

Bahkan modal lain, dalam meningkatkan industri penerbangan Indonesia di ASEAN juga dibuktikan dengan hasil audit keselamatan penerbangan Indonesia yang mampu mencapai 81,15 persen. Di mana Indonesia peringkat ke dua keselamatan penerbangan di ASEAN.

Meski demikian, dengan beberapa modal tersebut, Wihana bilang ada beberapa tantangan pada industri penerbangan Indonesia di era ASEAN SAM. Salah satunya kesiapan sektor udara belum keseluruhan dapat dikatakan siap.

"Pemerataan pembangunan infrastruktur yang mendukung industri penerbangan masih banyak yang dalam kategori proses pembangunan," kata dia.

Melihat tantangan tersebut, Wihana mengatakan, saat ini pemerintah akan terus mengejar ketertinggalan dengan meningkatkan pemerataan pembangunan infrastruktur di sektor perhubungan udara.

"Caranya adalah memperbaiki kualitas bandara. Negara ASEAN sudah memasuki digital airport 2.0. Kebanyakan airport sudah implementasi pada self services. Namun, ke depannya kami sudah siapkan digital airport 4.0. Hal ini guna meningkatkan pelayanan based on jasa atau customer centric," tandasnya. (MC/BA)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Pages